Ainews.co.id

Situs berita Internasional,Nasional dan Daerah yang menyajikan informasi terkini dan terbaru

Breaking News

Rabu, 13 Desember 2023

Konflik Gaza: 5.000 tentara Israel terluka, 2.000 menghadapi cacat permanen.

 

defen security asia

Menurut surat kabar bahasa Ibrani di Israel, "Yediot Ahronoth," yang mengungkapkan masalah ini, 58 persen tentara Israel yang terluka menderita cedera parah di tangan dan kaki mereka, yang membutuhkan amputasi.

Sejak pecahnya konflik di Jalur Gaza pada 7 Oktober, lebih dari 5.000 anggota militer Israel telah mengalami luka-luka, dengan 2.000 di antaranya secara resmi diakui oleh Kementerian Pertahanan Israel sebagai cacat.Menurut surat kabar bahasa Ibrani di Israel, “Yediot Ahronoth” yang mengungkapkan masalah ini, 58 persen tentara Israel yang terluka menderita cedera parah di tangan dan kaki, yang membutuhkan amputasi.


Ainews.co.id--Koran Israel menyatakan bahwa apa yang telah dialami militer Israel belum pernah terjadi sebelumnya."Lebih dari 5.000 anggota militer yang terluka telah dimasukkan ke rumah sakit di Israel, dan lebih dari 2.000 dari mereka telah secara resmi diakui oleh Kementerian Pertahanan sebagai cacat," kata surat kabar itu.

Wakil Direktur Jenderal dan Kepala Departemen Rehabilitasi Kementerian Pertahanan Israel, Limor Luria mengungkapkan kepada surat kabar bahwa mereka belum pernah menghadapi situasi seperti itu sebelumnya.“Kami belum pernah mengalami hal seperti ini. Lebih dari 58 persen dari mereka yang terluka memiliki cedera serius pada tangan dan kaki mereka, termasuk amputasi paksa."Lebih dari 12 persen cedera melibatkan organ internal seperti sendi, ginjal, dan cedera ke area organ lain," tambahnya.


Luria juga menyebutkan bahwa lebih dari 7 persen personel militer yang terluka juga mengalami masalah psikologis, dengan peningkatan tiba-tiba yang diharapkan setelah ini.Dalam sebuah wawancara baru-baru ini yang dilakukan bulan lalu, David Oren Baruch, direktur Pemakaman Militer Gunung Herzl, mengungkapkan bahwa, selama periode itu, seorang tentara Israel dibiarkan beristirahat kira-kira setiap satu hingga satu setengah jam.

Baruch menyatakan pada 19 November, “Kami saat ini mengalami fase di mana pemakaman terjadi setiap jam, dan setiap satu setengah jam, pemakamannya lain terjadi.”Dia menekankan periode yang sangat intens, mencatat, “Di pemakaman Gunung Herzl saja, kami mengubur 50 prajurit dalam waktu 48 jam.

 

Militer Israel saat ini terlibat dalam konflik yang menantang di kota selatan Khan Younis.Menurut Yaniv Kubovits, korresponden urusan militer untuk Haaretz, komandan tentara Israel telah melaporkan kehadiran empat batalyon Hamas di lokasi, menekankan bahwa kemampuan mereka untuk melancarkan serangan terhadap tentara tetap tidak terpengaruh.

 

Menurut Kementerian Pertahanan Israel, sejak konflik bersenjata dengan pejuang Palestina di Jalur Gaza dimulai pada 7 Oktober, 420 anggota militer Israel telah dikonfirmasi tewas.Jumlah korban militer Israel diperkirakan akan meningkat seiring dengan operasi darat tentara Israel di Jalur Gaza berlanjut.Sementara itu, angka kematian warga sipil Palestina sejak awal konflik dengan Israel mendekati 18.000 orang, dengan lebih dari 70% dari kematian adalah wanita dan anak-anak yang tidak bersalah.-LBS.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar