• Jelajahi

    Copyright © Ainews.co.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Recent Posts

    Iklan

    Indonesia Kesalip Australia membeli Kapal Selam Tenaga Nuklir

    Selasa, 09 April 2024, April 09, 2024 WIB Last Updated 2024-04-09T18:15:00Z

     

    Di Lansir laman nationaldefensemagazine, Desain untuk kapal selam bertenaga nuklir yang akhirnya akan dibangun di Australia sudah “matur”, dan harus ditutup dalam 12 sampai 24 bulan ke depan, kata komandan kedua Angkatan Laut Inggris pada 8 April.

    Sebagai bagian dari perjanjian AUKUS, Amerika Serikat dan Inggris berbagi keahlian mereka dalam membangun dan mengoperasikan kapal selam bertenaga nuklir dengan Australia sehingga akhirnya dapat membangun armada sendiri sebagai pelindung terhadap China.


    Kesepakatan itu menyerukan Amerika Serikat untuk menjual kapal selam bertenaga nuklir kelas Virginia – dua yang digunakan dan satu yang baru – ke Australia sementara negara itu mempersiapkan untuk membangun pangkalan industri hingga titik di mana ia dapat memproduksi dan mempertahankan SSN AUKUS pada tahun 2040. Australia akhirnya akan berlayar delapan perahu sendiri dan tiga kapal selam AS. Kapal AUKUS pertama akan dibangun di Inggris.


    Karena Angkatan Laut AS dan Royal Navy telah bekerjasama pada teknologi sejak tahun 1960-an, merancang kapal selam nuklir yang baru “yang terbaik di kelasnya” bukanlah hal yang sulit, Wakil Admiral Martin Connell, Lord Laut kedua Angkatan laut Inggris, mengatakan pada konferensi Sea-Air-Space di National Harbor, Maryland.


    “Kami memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam transfer teknologi dengan Amerika Serikat. Jadi, itu dibangun di atas itu,” kata Connell dalam panel AUKUS.

    Ini adalah perkembangan positif pada bulan Maret ketika Australia mengumumkan dua mitra industri utamanya yang akan membentuk usaha bersama untuk memproduksi kapal selam kelas AUKUS - Inggris BAE Systems dan Australia ASC Pty Ltd, kata Connell. BAE adalah pembangun kapal selam bertenaga nuklir Inggris kelas Astute dan ASC yang dibangun dan mempertahankan kapal-kapal selam listrik diesel Australia.


    Australia sudah bekerja di Inggris pada desain, katanya. Ada diskusi yang sedang berlangsung tentang persyaratan berdasarkan bagaimana lingkungan operasi masa depan terlihat. “Ini adalah kemampuan yang kami pikir akan kami perlukan. Dan inilah jadwal yang akan kita butuhkan untuk mendistribusikannya,” katanya.

    “Kami benar-benar ingin memanfaatkan kemampuan terbaik yang ada saat ini,” kata Connell.


    Pat Conroy, Menteri Australia untuk Industri Pertahanan, Pembangunan Internasional dan Pasifik, mengatakan akan ada kurva belajar yang tajam untuk ASC milik pemerintah. "Tidak ada keraguan bahwa langkah naik akan diperlukan bagi mereka untuk mencapai standar nuklir," katanya, tetapi mencatat bahwa perusahaan telah menikmati kemitraan panjang dengan kontraktor AS Electric Boat.
    Negara ini berinvestasi 30 miliar dolar Australia - sekitar  20 miliar - untuk meningkatkan basis industri kapal selam dalam apa yang dia sebut "usaha industri terbesar yang pernah dilakukan negara kita."

    Dia memperkirakan Australia akan membutuhkan sekitar 20.000 tenaga kerja tambahan. Ini mendanai 4.000 tempat di universitas bagi siswa untuk mengembangkan keahlian dalam teknik nuklir, katanya.

    “Saya pikir kami tidak membuat rahasia bahwa beberapa pekerjaan paling awal untuk perusahaan Australia akan berada di rantai pasokan mitra kami,” kata Conroy.

    Connell mengatakan Inggris juga harus memperkuat industri untuk menghadapi tantangan membangun kapal selam baru dan meningkatkan kapasitasnya.

    Ia perlu mengembangkan keahlian dalam “uniform, pejabat dan tenaga kerja industri di berbagai lokasi. Ini adalah masalah pertumbuhan. Tapi itu adalah masalah yang baik untuk memiliki," katanya. Ini akan datang ke "puluhan ribu" pekerjaan baru di seluruh Inggris, dia menambahkan.

    Sementara itu, bersama dengan membangun basis industri adalah tantangan untuk membangun kekuatan kapal selam Australia.

    Wakil Admiral Robert Gaucher, komandan Angkatan Laut AS, Armada Atlantik AS dan Komando Submarine Sekutu, mengatakan, menambahkan bahwa ia berharap 100 orang Australia akan lulus dari sekolah tersebut pada akhir tahun ini.

    “Kami sudah memasang pekerja pemeliharaan Australia di pabrik kapal Pearl Harbor. Kami sudah menempatkan pelaut di tender," katanya.



    Tujuannya adalah untuk memiliki pasukan selam Australia yang sepenuhnya dilatih ketika Amerika Serikat dijadwalkan untuk mulai menyewa kapal selam bertenaga nuklir kelas Virginia ke Australia pada tahun 2032, katanya.


    Pada saat itu “tidak ada sesuatu yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.... Kita sudah tahu model pemeliharaan. Kita sudah tahu sistem pelatihan. Kami sudah membangun prosedur dan taktik dan segalanya. Kami hanya menyerahkan mereka,” katanya. Dan kemudian akan ada pasukan selam bertenaga nuklir yang berpengalaman yang siap untuk mengoperasikan kapal selam SSN AUKUS baru yang dibangun secara khusus, Gaucher menambahkan.
     


    Komentar

    Tampilkan

    Terkini